Advertorial

Puji Menyayangkan Serepan Anggaran Mitra Komisi IV DPRD Samarinda Masih Rendah

KABARBORNEO.ID – Ketua Komisi IV DPRD Kota Samarinda, Sri Puji Astuti menerangkan serapan anggaran mitra Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Samarinda masih rendah.

Ia mengatakan bahwa realisasi anggaran tahun 2024 masih berada di bawah target yang ditetapkan Kementerian Dalam Negeri.

“Realisasi anggaran rata-rata masih di bawah 47,5 persen,” katanya usai Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Dinas Kesehatan (Dinkes) dan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Samarinda, Rabu (19/6/2024).

Puji memaparkan bahwa Dinas Kesehatan baru menyerap di angka 46,2 persen, sementara untuk keuangan hanya 21,28 persen. Dimana angka-angka tersebut masih jauh dari ketentuan nasional.

Menurutnya ada beberapa faktor yang menyebabkan rendahnya serapan anggaran, antara lain perubahan regulasi, kesiapan sumber daya manusia (SDM), dan keterlambatan transfer dana dari pusat.

BACA JUGA :  Disahkannya UU 20 Tahun 2023 Oleh Presiden, DPRD Kaltim Nyatakan Keberatan

“Transfer dana dari pusat yang memang telat. Misalnya, anggaran BOS Nasional baru dibayarkan triwulan pertama dan TPG guru juga baru masuk triwulan kedua,” tambahnya.

Meskipun demikian, Puji menilai bahwa program-program percepatan berjalan sesuai rencana. Beberapa proyek fisik seperti pembangunan SMP sudah dalam proses lelang.

Puji berharap anggaran dinas pendidikan sebesar Rp100 miliar lebih dan dinas kesehatan sebesar Rp500 miliar lebih dapat terserap dengan baik.

“Kita harapkan program-program seperti Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dan pembangunan infrastruktur sarpras bisa terealisasi,” ujarnya.

Puji juga menyoroti pentingnya koordinasi antar Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dalam menjalankan program-program di kota Samarinda. Menurutnya, kurangnya koordinasi antar OPD menjadi salah satu hambatan utama dalam pelaksanaan program.

“Koordinasi yang kurang baik ini bisa menghambat pelaksanaan program,” tutupnya.(Adv)

Related Articles

Back to top button