Advertorial

Terima Penghargaan Perhiptani, Gubernur Kaltim : Fokus Menyusun Program Sederhana tapi Mudah Dilaksanakan

KABARBORNEO.ID – Fakta bahwa pertambangan dan perkebunan kelapa sawit lebih menarik dan cepat mendatangkan hasil mendorong orang nomor satu Benua Etam itu mengajak para pelaku usaha dan pelaku bisnis, serta para penyuluh pertanian untuk mengubah paradigma.

Gubernur Kaltim H Isran Noor mengakui dunia pertanian dewasa ini tidak cukup menarik minat generasi muda.

“Kita jangan hanya menyuluh orang, tapi menyuluh diri sendiri dulu. Sebagai contoh bagi orang lain, kalau berhasil, pasti banyak yang ikut. Jadi kada tapi repot menyuluhi orang. Sebab sudah dilihat hasilnya,” kata Gubernur Isran Noor saat menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) Kelembagaan Pertanian Se-Kaltim Tahun 2023 yang digelar di Ballroom Hotel Bumi Senyiur Samarinda, Senin (25/9/2023). 

Digagas Dinas Pangan Tanaman Pangan dan Hortikultura Kaltim. Rakor dengan tema yang diusung kali ini ialah Sinergitas Kelembagaan Penyuluhan Pertanian Dalam Pengembangan Korporasi Petani di Kaltim. 

Acara ini turut dihadiri Wakil Gubernur H Hadi Mulyadi,  Sekda Provinsi Kaltim Sri Wahyuni, Rektor Universitas Mulawarman Samarinda Profesor Abdunnur, Ketua KTNA Nasional HM Yadi Sofyan Noor, Ketua P4S Nasional dan Ketua P4S Nasional, Wakil Bupati Kutai Timur Kasmidi Bulang dan Kepala Badan Standardisasi Instrumen Pertanian (BSIP) Kaltim Zainal Abidin. 

Gubernur Isran Noor sangat mengapresiasi rakor bagi para pelaku utama dan pelaku bisnis sektor pertanian di Kalimantan Timur ini. 

“Kalimantan Timur ini kebutuhan pangan strategisnya terus meningkat. Sementara kita tahu sejak lama ketergantungan dengan daerah lain,” ungkapnya.  Seperti sayuran, hortikuktura, buah-buahan, termasuk beras dan ternak dari luar Kaltim. 

BACA JUGA :  Pertambangan dan Melati Bhakti Satya, Dua Perusda Yang Resmi Jadi Perseroan

“Saya sangat berharap dalam rakor ini seluruh peserta agar terlibat serius dan fokus menyusun program yang sederhana tapi mudah dilaksanakan,” harapnya.  

Kepala Dinas Pangan TPH Kaltim Siti Farisyah Yana mengemukakan selama lima tahun pembangunan pertanian, khususnya tanaman pangan dan hortikultura mengalami perkembangan sangat signifikan. 

“Kaltim saat ini sudah bisa mencapai Indeks Pertanaman atau IP 400. Ini pecah telur, sebab pusat selama ini menilai Kaltim tidak bisa lebih dari IP 300,” sebutnya. 

Selain itu, Kaltim saat ini sudah mampu menghasilkan bibit-bibit unggul hortikultura dan pangan di kawasan BBIH Loa Janan

“Kementan mengakui BBIH Loa Janan kita adalah BBIH terbaik di Indonesia. Dan mampu menerapkan BBI Maju, Mandiri, Modern,” ujarnya. 

Dalam kesempatan ini, Gubernur Isran Noor menyerahkan penghargaan kepada Penyuluh Pertanian Ahli Berprestasi, Terampil Berprestasi, THL/TBPP Berprestasi, PPPK Berprestasi, TK2D Berprestasi, Petani Berprestasi dan BPP Terbaik, Gapoktan Terbaik dan KEP Terbaik. 

Gubernur dan Wagub juga menerima penghargaan dari DPW Perhiptani Kaltim atas pengabdian dan dedikasi dalam pembangunan pertanian Kaltim, serta cinderamata dari BSIP Kaltim. 

Rakor selama tiga hari (24-26 September) diikuti 250 peserta dari Komisi Penyuluhan, Perhiptani, KTNA, P4S, Ikamaja, Duta Millenial, Petani Andalan provinsi dan kabupaten/kota se-Kaltim. (AVA/ADV/DISKOMINFOKALTIM)

Related Articles

Back to top button