oleh

Bio Farma Siap Kebut Produksi Vaksin Corona Dari China

kabarborneo.id-Samarinda. 10 juta bahan baku vaksin corona sejenis, plus tambahan satu juta overfill untuk mempercepat produksi vaksin perusahaan asal China Sinovac kembali tiba di Indonesia, Selasa (2/2). Penerimaan tahap ke-tiga vaksin virus corona  itu terjadi di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten.

Sekretaris Jendral Kementrian Kesehatan Oscar Primadi menyebutkan ada 11 juta vaksin yang tiba di hari ini.

“Sejumlah vaksin telah tiba semenjak Desember lalu. Hari ini ada 10 juta bahan baku vaksin ditambah 1 juta overfill dari Sinovac,” kata Oscar dalam keterangan tertulis, melansir CNNIndoensia, Selasa (2/2).

Oscar mengatakan, dengan tambahan 11 juta vaksin yang tiba hari ini, total sudah ada 28 juta vaksin di Indonesia, baik vaksin jadi maupun yang masih berbentuk bahan baku.

“Total vaksin yang sudah ada 28 juta jumlah vaksin dan calon vaksin yang akan kita berikan kepada masyarakat,” tutur dia.

Pemerintah terus berupaya mempercepat pelaksanaan program vaksinasi korona. Pasca 15 juta bahan baku vaksin korona dari Sinovac, China tiba bulan lalu, pemerintah kembali mendatangkan 10 juta bahan baku vaksin sejenis plus tambahan satu juta overfill untuk mempercepat produksi vaksin.

Kedatangan vaksin gelombang keempat tersebut merupakan bagian dari rencana kedatangan total 140 juta bahan baku vaksin. Untuk tahap pertama sebanyak 1,2 juta dosis vaksin jadi, disusul dengan kedatangan 1,8 juta dosis vaksin jadi di 31 Desember 2020 dan sebanyak 15 juta dosis bulk vaksin pada 12 Januari 2021.

Langkah ini sekaligus untuk mempercepat kedatangan vaksin guna memastikan program vaksinasi bisa berjalan sesuai rencana. “Pengirimannya dilakukan secara bertahap hingga bulan Juli 2021, yang sebelumnya November 2021 ini ada percepatan maju hingga Juli 2021,” ujar Juru Bicara vaksin dari PT Biofarma, Bambang Heriyanto saat kedatangan vaksin di Bandara Soekarno Hatta, Selasa (2/2).

BACA JUGA :  Besok Pemkot Balikpapan Kembali Lakukan Vaksinasi, Guru dan Atlet jadi Prioritas

Nantinya bahan baku vaksin dari Sinovac ini akan diproses menjadi vaksin jadi oleh Biofarma. Selanjutnya vaksin jadi tersebut kemudian akan didistribusikan untuk vaksinasi masyarakat Indonesia.

Adapun untuk vaksin jadi yang totalnya sebanyak 3 juta dosis dialokasi bagi 1,5 juta tenaga kesehatan yang menjadi target pertama dalam program vaksinasi korona.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan ( Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, nantinya vaksin yang berasal dari bahan baku vaksin tersebut akan ditujukan kepada para petugas pelayanan publik.

“Yang kami terima ini akan digunakan untuk pemberian vaksinasi pada kelompok kedua yaitu petugas pemberi pelayanan publik,” kata Siti Nadia dalam Dialog Produktif Perkembangan Terkini Vaksinasi Covid-19, Selasa (2/2).

Seperti diketahui, pemerintah telah menargetkan akan melakukan vaksinasi kepada petugas layanan publik mulai Maret mendatang. Adapun proses vaksinasi bagi tenaga kesehatan diharapkan bisa tuntas di akhir Februari ini.

Untuk bisa sampai ke sasaran, Nadia juga menyebut proses distribusi vaksin hingga ke para pengguna. Yang pasti, setelah vaksin tersebut diproduksi di Biofarma, lantas proses pendistribusiannya dimulai ke berbagai daerah yang ada di seluruh Indonesia.

Dari Biofarma ditujukan ke Dinas Kesehatan masing-masing provinsi. Kemudian baru dilanjutkan pendistribusiannya ke Dinas Kesehatan Kabupaten dan Kota. Hingga akhirnya ke puskesmas serta rumah sakit. Dengan produksi sendiri harapannya ini bisa mempercepat vaksinasi.

Artikel ini sudah tayang pada Laman Kontan.co.id dengan judul : Bahan Baku Vaksin Sinovac Datang Lagi Produksi dalam negri ngebut 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terkait